Borneo Adventure
Barcode Scanner

Dua Hari Tragedi Tugu Tani, Afriani “Supir Maut” Susanti Belum Minta Maaf

Sudah dua hari sudah tragedi tabrakan maut di Gambir berlalu. Sebanyak sembilan nyawa yang menjadi korban sudah dikuburkan, namun suasana duka masih menyelimuti para keluarga korban tabrakan tersebut. Hingga saat ini pula, pengemudi Mobil Daihatsu Xenia, Afriani Susanti, belum memberikan keterangan resmi kepada publik atas peristiwa tersebut.

Afriani

Jangankan membeberkan kronologis kejadian, seucap permintaan maaf pun belum terlontar dari perempuan berbadan tambun tersebut. Permintaan maaf hanya terungkap dari jejaring sosial Twitter yang mengatasnamakan Afriani. Namun, kebenarannya belum bisa dipastikan.

Afriani mungkin saat ini pikirannya sedang berkecamuk karena harus menjalani pemeriksaan secara maraton oleh polisi. Bahkan mungkin Afriani masih syok atas peristiwa yang menimpanya. Tetapi, pihak keluarga Afriani juga hingga kini belum pernah menyatakan permintaan maaf secara resmi kepada para korban ataupun masyarakat.

Mulyadi Hamdan, ayah almarhum Ari alias Buhari (17), menegaskan dia dan keluarga sama sekali tidak dapat memaafkan pengemudi Xenia yang menewaskan anaknya. Menurut Mulyadi, walaupun keluarga sang penabrak, Afriyani Susanti, datang ke rumahnya dengan seribu maaf, permintaan maaf tidak akan mereka beri.

“Saya sama sekali tidak akan memaafkan. Tidak terima sebelum dia dihukum mati atau [penjara] seumur hidup,” kata Mulyadi saat ditemui di rumahnya di kawasan Johar Baru, Tanah Tinggi, Jakarta Pusat, Selasa 24 Januari 2012.

Saat para wartawan pagi tadi mendatangi kediaman keluarga Afriani di Jalan Ganggeng Terusan Nomor 148, RT 011/07, Jakarta Utara, keluarga tetap tidak mau menemui para kuli tinta. Alhasil, permintaan maaf secara resmi dari keluarga pun belum terucap. Sementara itu, keluarga korban tewas dalam kecelakaan tersebut, tidak mau memaafkan Afriani Susanti (29). Terlebih permintaan maaf hanya dilontarkan dari Twitter.

status bbm aprianiBenarkah ini status BBM Asli milik Apriani Susanti pengemudi Xenia Maut

“Saya tidak akan memaafkan pelaku, dan meminta pihak berwajib menghukum seberat-beratnya,” kata ayah salah seorang korban Muhammad Khuzifah, Sultan (44), kepada okezone yang dikutip ruanghati di rumah duka Jalan Subadra Dalam, RT 16/07, Tanah Tinggi, Johar Baru, Selasa (24/1/2012).

Afriani mendadak ramai dibicarakan setelah menabrak sejumlah pejalan kaki di Jalan Ridwan Rais, Gambir, Jakarta Pusat. Walhasil, sebanyak sembilan orang meregang nyawa dan beberapa di antaranya mengalami luka berat. Yang lebih menyedihkan, malam sebelum peristiwa itu terjadi, Afriani dikabarkan asyik berpesta sambil mengonsumsi narkoba. Akankah Afriani meminta maaf atas kecerobohannya dalam berkendara? Kita lihat saja nanti…(Sumber)

Status Twitter Alfriani Susanti @SiNengAprilia sebenarnya sudah meminta maaf walau lewat Twitter namun banyak kalangan menilai itu tidaklah cukup mestinya bisa dilakukan secara lisan atau lewat pernyataan jumpa pers, namun di salah satu Twittnya dikatakan untuk meminta maaf secara langsung keadaannya tidak memungkinkan. Semoga saja hal ini bisa menjadi sebuah hal positif bagi diri Apriani Susanti.

Photobucket

Artikel Menarik Lain:

Filed Under: Featured

Tags:

Toko Barcode

Comment using your Facebook