Borneo Adventure
Barcode Scanner

Uji Simulator Detik-Detik Sukhoi Tabrak Gunung Salak (Video)

Spekulasi bahwa kesalahan manusia (human error) menyebabkan jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100 terus berhembus. Hasil uji simulator yang digelar di pusat riset penerbangan Rusia menunjukkan, kesalahan pilot diduga sebagai faktor kecelakaan tersebut.

Dalam uji simulator itu disimulasikan berbagai situasi darurat dan disimpulkan bahwa tak ada satu pun dari situasi tersebut yang bisa menyebabkan jatuhnya pesawat. Demikian seperti diberitakan harian Izvestia dan dilansir kantor berita Ria Novosti, Jumat (11/4/2012).

Sementara itu salah seorang netter Indonesia mengunggah  simulator ke Youtube seperti bisa kita lihat dibawah ini

Simulasi ini dilakukan di pusat pelatihan pilot di Zhukovsky, dekat Moskow. Menurut sumber di pusat pelatihan tersebut, sistem Terrain Awareness and Warning System (TAWS) di kokpit pesawat SSJ-100 memberitahukan pilot soal penghalang-penghalang yang akan ditemui.

“Anda tak bisa begitu saja melewatkan sinyal peringatan: jika ada bahaya, sistem memasukkan pesan peringatan ke display pusat dan indikator cahaya merah serta tanda peringatan pun menyala,” kata sumber tersebut.

“Selain itu, sistem otomatis bisa mengintervensi untuk mencoba membantu pesawat menghindari tabrakan,” imbuhnya.

Menurut sumber tersebut, pilot kemungkinan mematikan sistem peringatan untuk berbicara dengan para penumpang. Menurut pakar lain di pusat riset tersebut, pilot juga mungkin “berhenti memperhatikan” sistem peringatan dikarenakan pesawat nyaris senantiasa berada di wilayah pegunungan.

Namun pakar-pakar keselamatan penerbangan lainnya menyebut hasil simulasi tidak memberikan gambaran lengkap. “Tes-tes di simulator tidak memberikan gambaran penuh,” kata pakar yang tidak disebutkan namanya itu kepada Prime News agency. Menurutnya, gambaran situasi baru akan jelas setelah ditemukannya rekaman data penerbangan pesawat.

Seorang pakar lain menyebutkan tiga kemungkinan terkait TAWS. “Ada tiga kemungkinan: pertama itu tidak bekerja, kedua itu dimatikan atau mereka tidak memperhatikannya, atau bahwa itu memberikan indikasi yang keliru,” tuturnya.

Seperti diketahui, pesawat Sukhoi Superjet 100 melakukan joy flight dari Bandara Halim Perdana Kusuma dalam rangka promosi kepada konsumennya. Setelah berhasil pada penerbangan pertama, pesawat yang mengangkut penumpang dari berbagai kalangan termasuk lima wartawan itu, hilang kontak dan ditemukan di kawasan gunung Salak pada Kamis (10/5/2012) pagi oleh tim SAR.

Sumber

Artikel Menarik Lain:

Filed Under: Ruang Teknologi

Tags:

Toko Barcode

Comment using your Facebook