Borneo Adventure
Barcode Scanner

Lagi! Keluarkan Anggaran Miliaran, Bantu Gedung DPR Bersolek Diri

Menjelang akhir tahun, Dewan Perwakilan Rakyat kembali “mempercantik” diri. Sekretariat Jenderal DPR pun sudah menganggarkan Rp 6,2 miliar untuk renovasi ruang kerja dan Rp 1,4 miliar untuk perbaikan toilet. Anggaran yang cukup besar ini disebut-sebut sebagai tindak lanjut dari keluhan anggota DPR selama ini. Kepala Biro Pemeliharaan Bangunan dan Instalasi Sekretariat Jenderal DPR Erry S Achyar mengatakan akan ada 192 ruang kerja dan 197 toilet di gedung Nusantara I yang akan diperbaiki dan ditargetkan selesai pada akhir tahun ini. Ia menjelaskan bahwa hampir sebagian besar toilet di gedung Nusantara I rusak. Di gedung itu, setidaknya ada 220 toilet yang sebagian besar terletak di sekretariat fraksi-fraksi yang tersebar mulai dari lantai 1 hingga lantai 23. Seberapa rusakkah kondisi toilet dan ruang kerja anggota dewan?

Foto Toilet DPR

Foto Toilet DPR

Ketika Ruanghati.com  menelusuri beberapa lantai di gedung Nusantara I, kondisi toilet nyatanya masih sangat layak dipakai. Di lantai dasar gedung ini misalnya, toilet yang terletak di samping ruang rapat komisi sudah sangat modern dengan interior dalam yang didominasi dengan konsep minimalis dengan pintu kaca. Sementara toilet di ruang-ruang fraksi meski interiornya terkesan kuno tetapi masih bersih dan layak dipakai. Misalnya saja di toilet ruang Fraksi Partai Golkar yang ada di empat sudut. Toilet di tempat ini terbilang rapi dan bersih. Seluruh fungsi alat di toilet ini seperti kran wastafel, selang, hingga flush masih berfungsi dengan baik. Salah seorang petugas kebersihan pun tampak tengah menyikat toilet pada Selasa (6/11/2012) sore. Saat ditanyakan ke petugas itu soal toilet yang rusak di Fraksi Golkar, petugas kebersihan itu mengatakan semua toilet yang ada di fraksi pohon beringin ini dalam keadaan baik. “Nggak ada yang rusak Mbak. Coba saja diperiksa satu-satu,” ujar petugas itu. Ia melanjutkan, bahwa kondisi toilet di gedung Nusantara I terbilang masih bagus. Petugas ini pun menilai kondisi toilet yang banyak rusak justru ada di gedung Nusantara II dan Nusantara III. Kondisi toilet yang masih layak pakai juga ditemui saat staf redaksi KOmpas.com memeriksa ke kantor Fraksi PDI-Perjuangan di lantai 5, 7, dan 8 serta kantor Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang terletak di lantai 15. Kerusakan kecil terjadi di toilet kantor Fraksi Partai Demokrat. Di salah satu toiletnya, terlihat tempat untuk menyangkutkan kepala selang WC lepas dari tempatnya semula. Sehingga selang WC diletakkan begitu saja di atas tempat sampah.

Selebihnya, tidak ada kerusakan apa pun di toilet ini. Sementara itu, kondisi ruang kerja anggota dewan memang terbilang sederhana. Ruang kerja anggota dewan terletak di kantor-kantor fraksi partai. Meski terkesan kuno, namun kondisi beberapa ruangan yang ditelusuri Kompas.com dan kemudian dikutip ruanghati.com masih dalam kondisi prima. Misalnya saja di ruang Ketua Badan Kehormatan M Prakosa yang juga merupakan politisi dari Fraksi PDI-Perjuangan. Ruangan Prakosa hanya terdiri dari dua ruang. Ruang pertama di depannya diisi oleh dua orang stafnya. Sementara di bagian dalam adalah ruang Prakosa yang disekat dengan dinding dan pintu. Ruangan itu berukuran sekitar 5 x 3 meter.

Di dalam ruangan Prakosa hanya ada sofa untuk enam orang duduk, sebuah meja kerja beserta kursinya. Tidak ada furniture mewah di dalamnya. Kondisi karpet, langit-langit, dan jendela yang konon katanya banyak yang rusak pun masih terbilang baik. Hal yang sama juga terjadi di ruang Usman Ja’far. Politisi dari Partai Persatuan Pembangunan ini juga menempati bentuk ruangan yang serupa dengan Prakosa. Hanya sofa di ruangan Usman hanya bisa diduduki empat orang. Penerangan di ruang Usman pun terbilang baik, demikian juga dengan kondisi langit-langit, lantai, jendela, serta pintu ruangan ini.

Erry sebelumnya sempat menjelaskan bahwa pihaknya kerap mendapat keluhan anggota dewan akan ruang kerja dan toilet yang kondisinya tidak lagi prima. Ia mencontohkan anggaran renovasi itu digunakan untuk mengganti keramik dengan parquet. “Lalu ada pergantian interior, wallpaper yang diganti karena ada kebocoran air atau dindingnya yang sudah rusak karena terkena matahari, lalu pergantian partisi,” ujarnya. Namun, dari beberapa contoh yang ditemui Kompas.com di tujuh lantai, kerusakan parah tidak ditemui.

 

(Sumber)

Artikel Menarik Lain:

Filed Under: Ruang Berita Politik

Tags:

Toko Barcode

Comment using your Facebook