Borneo Adventure
Barcode Scanner

What! Meninggal Lebih Dari 500 Tahun, Jenazah Gadis Mumia Masih Utuh

Di sebut mumia, seorang gadis dari kaum Inca yang juga digelar sebagai “Maiden” oleh para arkeologi ini telah memperkirakan gadis ini telah meninggal lebih dari 500 tahun yang lalu dan di temukan dalam kondisi tubuh yang masih utuh. Dan para ilmuwan saat ini telah mampu mempelajari rahasia kematiannya – dengan menganalisis rambutnya.

Dikenal sebagai Ice Maiden, dia adalah salah satu dari tiga anak yang ditemukan di kuburan batu di sebuah gunung di Argentina. Gadis, yang tertua dari tiga anak ini, ditemukan bersila, dengan kepala terkulai ke depan dan tangannya berada di pangkuannya.

Inca mumi

Visualisasi 3D dari tempurung kepala Maiden (kuning), gigi (oranye), lidah (merah) dan coca (hijau). The Maiden memiliki potongan-potongan daun koka di mulutnya

Anak-anak termasuk 13-tahun dikenal sebagai 'Llullaillaco Maiden' yang tetap disambar petir dan hangus. Dia diberi makan dengan baik dan dipilih karena kecantikannya dan mungkin bangsawan

Saat di temukan gadis ini mengenakan hiasan kepala bulu atas dan rambutnya dikepang erat dan ada daun koka antara giginya yang mengepalkan di belakang pipinya. Anak-anak itu ditemukan pada tahun 1999. Mereka diyakini telah menjadi korban / tumbal dalam upacara yang disebut capacocha, yakni ritual yang diduga telah digunakan untuk menanamkan rasa takut dan membantu anggota agar berkembang pesat pada zaman kekaisaran Inca.

Analisis rambut anak-anak, yang masih mengandung sidik jari kimia dari makanan mereka, menunjukkan bahwa ketiga anak ini di beri narkoba dan alkohol untuk mengendalikan mereka di bulan-bulan sebelum mereka meninggal. Kandungan tertinggi ada pada gadis yang berusia 13 tahun, mungkin karena dia menunjukkan lebih banyak perlawanan.

Analisis kimia dilakukan oleh para peneliti di University of Bradford, dan diterbitkan dalam jurnal Proceeding of National Academy of Sciences.

 

Salah satu dari anak-anak yang ditemukan di puncak gunung berapi Llullaillaco

Menemukan - menggunakan teknik baru swabbing bibir dan membandingkan dengan penyeka dengan pasien saat ini - adalah pertama kalinya penyakit telah 'didiagnosis' sedemikian badan kuno

Chicha, minuman beralkohol yang terbuat dari jagung fermentasi, akan membantu mereka mengurangi rasa kedinginan. Tapi bisa juga mempercepat kematiannya dengan menghentikan mereka ketika menggigil. Tidak ada bukti bahwa gadis, yang dikenal sebagai Llullaillaco Maiden setelah gunung di barat laut Argentina, dibunuh secara brutal. Sebaliknya, diperkirakan dia meninggal karena eksposur. Imam akan menunggu mereka jatuh pingsan sebelum menempatkan dirinya dalam ruang pemakaman.

Dr Andrew Wilson, dari University of Bradford, mengatakan: “Kami pikir kemungkinan bahwa Maiden dipilih untuk pengorbanan 12 bulan sebelum kematiannya, setelah itu perawatannya berubah, sesuai dengan kenaikan tajam saat konsumsi coca.

“kemudian mereka mungkin terlibat dalam serangkaian ritual, yang melibatkan konsumsi koka dan alkohol dalam membangun hingga pengorbanannya. ’Kedua zat itu, dianggap produk elit.

“Fakta bahwa dalam beberapa minggu terakhirnya kondisi gadis ini menunjukkan tingkat lebih tinggi secara konsisten koka dan alkohol yang terdapat dalam tubuhnya dibandingkan dengan anak-anak yang lain yang menunjukkan untuk membiusnya di minggu-minggu terakhir hidupnya.”

 

 

Sumber : Daily Mail

Artikel Menarik Lain:

Filed Under: FeaturedRuang Berita Terkini

Tags:

Toko Barcode

Comment using your Facebook